Khamis, 31 Julai 2008

Harga Sebuah Kemenangan

Iman terpaksa membayar harga yang mahal untuk sebuah kemenangan pada hari Ahad lepas. Walaupun menang 4-0 dengan Damansara PJ namun seorang pemain Iman, Nor Azrilfitri terpaksa dibawa ke KJMC dan kemudian dipindahkan ke Hospital Besar kerana patah kaki. Iman tidak menyalahkan pihak lawan atas apa terjadi tetapi apa yang lebih memalukan kerana para pemain sendiri terpaksa mengusung Aidil ke KJMC dengan menggunakan meja pengadil kerana tiada pengusung. Yang lebih menyedihkan liga yang besar seperti liga Selangor ini tidak menyediakan bantuan kecemasan. Sekurang-kurangnya Bulan Sabit Merah. Jadi penganjur selepas ini perlulah lebih peka dalam hal sebegini.
Dari segi perlawanan Iman tampak mudah mengawal permainan dimana pada minit ke-4 hasil umpanan Fairess kepada Ikhwan berjaya menjaringkan gol dengan melambung bola terus ke gawang gol. Namun selepas itu Iman nampak sedikit goyah dengan bola banyak di kuasai oleh Damansara PJ. Separuh masa pertama 1-0.

Separuh masa kedua dengan kemasukkan Shankar banyak mengucar kacirkan pihak lawan. Lambungan Mohd Fadzil kepada Shankar berjaya melepasi 3 orang pihak lawan dan mengumpan kepada Ya’cob lalu di tanduk kemas ke gawang gol. Dengan keadaan 2-0 ini Damansara PJ memberi tentangan sengit dimana terjadilnya insiden Aidil mengalami patah kaki. Keadaan menjadi kelam kabut dimana rata-rata pemain tidak pernah mengalami situasi seperti ini.

Apabila perlawanan dimulakan semula, pemain seperti mahu melupakan kejadian tadi dengan mengandakan asakan ke kubu lawan. Hasilnya pada minit ke 60 Shankar melorongkan bola ke Ikhwan yang tidak dikawal dan menampan ke dalam gol. Selepas gol 3 Damansara seperti hilang tumpuan. Iman menghukum pertahanan Damansara sekali lagi dimana seperti gol 3 Shankar melorongkan bola kepada Ya’cob yang tidak dikawal dihujung padang bagi menghasilkan gol ke 4. Selang beberapa minit pengadil meniupkan wisel penamat dan Iman menang bergaya 4-0.

Pada semua pemain pihak pengurusan berterima kasih yang tidak terhingganya kerana menyumbangkan dana dan tenaga untuk Aidil bagi urusan hospital beliau. Jika ada kelapangan bolehlah melawati beliau di Hospital Besar Kuala Lumpur. Pihak pengurusan dan pemain mendoakan agar saudara Aidil cepat sembuh.

Isnin, 14 Julai 2008

Iman Menang Dengan SIFA 2-1

Iman mendapat kemenangan pertama pada Ahad lepas setelah kecewa pada dua minggu lalu. Bermain dalam suasana panas terik tidak melemahkan semangat Iman untuk menang. Iman menang 2-1. Perlawanan yang banyak di kuasai oleh Iman dengan corak permainan menyerang banyak kali mencemas kubu lawan. Pada 15 minit pertama Iman menyerang dari arah kiri melalui Mohd Amin membuat hantaran lintang terus disambar oleh Nizam, namun bola tersasar kearah kiri gawang. Serangan yang di kemudi oleh Fadzil membuahkan hasil apabila bola umpanan Suhaimi dirembat masuk oleh Shahrudin menjadi permain 1-0.

Namun kegembiraan Iman tidak lama. Gol yang diperolehi menyebabkan Iman bermain sambil lewa. Hantaran banyak dapat di kekang oleh pihak lawan. Semua bagaikan tak menjadi. Barisan pertahanan berkerja keras mengekang serangan lawan yang bertali arus. Iman terpaksa memberi penalti pada Sifa di minit akhir separuh masa pertama. Ini kerana bola yang yang diterjah oleh Suhaimi terkena pihak lawan didalam kawasan penjaga gol. Mujurlah sepakan itu berjaya diselamatkan oleh Fairess. Gawang iman terselamat seketika. Selang beberapa minit hasil dari sepakan sudut Sifa berjaya menjaringkan gol penyamaan membuatkan kem Iman bisu seribu bahasa. Separuh masa pertama 1-1.


Bermula separuh masa kedua Iman mengandakan serangan. Serangan yang diatur dari kiri dan kanan berjaya mengucar kacirkan lawan. Namun penyudah Iman tumpul dan sekali sekala tampak bahaya. Shahrudin sekali lagi mendapat peluang apabila bola umpanan Suhaimi di dada kemas tapi bola sedikit tersasar dari kaki dan berjaya ditangkap oleh penjaga gol. Pada minit 20 hasil sepakan percuma, Fadzil menghantar bola kemas ke depan gol namun gagal di tanduk oleh Ya'cob yang sedikit terkeluar dari bola. Mungkin faktor 'luck' bersama Iman kali ini. Kerana pada saat saat akhir hasil larian dari Suhaimi lalu menghantar bola tepat kearah gol dan ditanduk kemas oleh Ya'cob bagi menghasilkan gol ke 2. Kem Iman bagaikan berpesta. Pengadil meniup wisel penamat sebaik sepak mula di adakan dan Iman menang 2-1.


Tahniah buat semua!!

Rabu, 2 Julai 2008

Cuaca Mendung, Iman Terasa Bahang

Pada hari Ahad lepas bermulalah Liga Selangor untuk tahun 2008. Apa yang diharapkan oleh Iman tidak menjadi. Iman kalah kepada BB Padang Jawa 1-0. Rata-rata permainan bolehlah dianggap seimbang. Dengan reputasi sebagai bekas penghuni Liga Premier BB Padang Jawa tidaklah gah seperti yang disangka. Namun Iman hanyut entah ke mana. Iman nampak kaku disetiap sudut. Namun sedikit pujian harus di berikan pada barisan pertahanan.

Dengan diketuai oleh Kapten Fairess Iman dapat menyerap serangan bertali arus pihak lawan. Barisan bawah berhempas pulas kerana midfield tidak banyak menang bola di bahagian tengah.Bahagian tengah di kemudi oleh Suhaimi Salleh nampak kaku dan kurang menyumbang bola di bahagian depan. Mungkin rata-rata pemain gugup dengan perlawanan pertama ini. Namun kesungguhan Suhaimi dan Aidil memang harus dipuji kerana sekali sekala bola terlepas kelaman lawan tampak bahaya tapi kurang bisa. Separuh masa pertama 0-0.



Masuk babak kedua aksi-aksi keras dihidangkan oleh kedua-dua pasukan. Bermula dengan umpanan yang gagal di sambut oleh pertahanan, bola dapat dicuri oleh pemain lawan. Satu bentesan keras oleh pertahanan Iman yang meyebabkan sepakan percuma diberikan. Dengan benteng masih belum bersedia BB Padang Jawa terus merembat deras terus kearah penjuru gol dan menghasilkan gol pertama. Jaringan diprotes oleh pemain yang mendakwa gol itu "side netting". Namun pengadil tetap dengan keputusan memberikan gol untuk BB Padang Jawa.

Dengan gol ini lah menyebabkan Iman seperti "terasuk hantu". Serangan terus terusan dilakukan. Dengan midfield baru hendak nampak hidup kembali, tiba-tiba Aidil terpaksa keluar akibat rempuhan keras pihak lawan dan di gantikan oleh Zul. Dengan tak semena-mena diakibat oleh kelalaian pertahanan satu kad merah dilayang oleh pengadil kepada Wan akibat membuat kekasan kali kedua. Iman bermain sepuluh orang.


Pada 15 minit terakhir Iman memperolehi peluang keemasan apabila cubaan Mohd Amin gagal disambung kemas oleh Suhaimi yang berada sedikit jauh pada bola. Namun peluang kedua juga gagal di menafaatkan oleh Suhaimi apabila bola satu lawan satu dengan penjaga gol ditampan keluar oleh pemain lawan yang membuat "sliding' kearah gol.